Tolak LGBT, Tuan Rumah Piala Dunia 2022 Akan Beri Sanksi Pidana hingga Ancaman 7 Tahun Penjara

LGBT

Pialadunia.me – Qatar menolak LGBT sebelum pertandingan Piala Dunia 2022, FIFA dijawab.

Alasan, Qatar adalah negara yang melarang keberadaan LGBT di negara itu dan telah dianggap diabaikan oleh FIFA.

Qatar juga memiliki undang -undang yang terkait dengan LGBT yang berada di bawah sorotan sebelum Piala Dunia 2022.

Kita tahu bahwa Qatar adalah salah satu negara tebal dari budayanya. Dengan demikian, sejumlah partai mencurigai bahwa itu adalah alasan penolakan LGBT selama Piala Dunia 2022.

Untuk informasi lebih lanjut, LGBT adalah ilegal di Qatar dan menurut Amnesty International, hubungan yang sama antara seks dapat menyebabkan pengaduan pidana dan hukuman penjara hingga tujuh tahun, sejumlah partai menganggap bahwa FIFA harus memperhatikan.

Sebelumnya, FIFA dan sejumlah pihak terkait bersikeras menerima tamu LGBT selama Piala Dunia Qatar 2022.

Ini juga didasarkan pada penyelidikan oleh media Swedia dan Denmark yang semakin meragukan pengaduan.

Otoritas FIFA dan Qatar sebelumnya bersikeras bahwa semua orang diterima di turnamen, termasuk penggemar LGBT.

Wartawan mengatakan mereka telah menghubungi 69 hotel di Negara Bagian Timur Tengah, terdaftar di situs web resmi 2022 Piala Dunia, disetujui oleh FIFA, menyamar sebagai pasangan gay yang baru menikah untuk mencari kamar.

Menurut NRK, SVT di Swedia dan Dr. Denmark, ditimbulkan oleh jurnalsoreang.pikan-rakyat.com dari Daily Mail pada hari Kamis, 12 Mei 2022, tiga hotel menolak untuk menerima cadangan, sebuah hotel mengatakan bahwa mereka akan melanggar politik hotel untuk melakukannya.

Selain itu, 20 hotel menyarankan pasangan itu untuk mengubah perilaku mereka untuk menghindari menunjukkan kasih sayang publik selama mereka tinggal, menunjukkan bahwa pasangan itu “tidak berpakaian gay”.

Sementara itu, 33 hotel dalam daftar rekomendasi untuk Piala Dunia 2022, yang membuka pintunya di Qatar pada 21 November, menerima bahwa mitra pria dapat memesan, investigasi untuk menemukan pihak ketiga untuk tidak atau memiliki kekhawatiran.

Hasil penelitian tampaknya berbeda dari deklarasi presiden FIFA, Gianni Infantino, yang dilakukan pada bulan November tahun lalu, ketika ia menyalakan perhitungan perhitungan Piala Dunia di Doha,

Gianni Infantino telah bersikeras bahwa “semua diterima di Qatar” dan Kepala Sepak Bola Dunia mendesak semua penggemar LGBT dan yang lainnya untuk menghadiri turnamen dan untuk “berbicara dan berbicara dan meyakinkan” dengan tujuan mempengaruhi kebijakan negara Arab Arab Teluk.

“Kita tidak bisa berpikir bahwa jika kita tinggal di rumah dan mengkritik kita, semuanya akan berubah. Hal -hal telah membaik. Segalanya akan terus membaik, “katanya.

Acara ini juga diikuti oleh legenda sepak bola dunia, David Beckham dan Samuel Eto’o.

Leave a Reply

Recent News

Itali Sudah Tidak Berpeluang ke Piala Dunia 2022
Pasrah, Itali Sudah Tidak Berpeluang ke Piala Dunia 2022
May 19, 2022
Peluang Italia ke Piala Dunia 2022 Kembali Muncul
Peluang Italia ke Piala Dunia 2022 Kembali Muncul
May 18, 2022
FIFA Ancam Putus Kontrak Hotel Piala Dunia Qatar
Tolak Gay, FIFA Ancam Putus Kontrak Hotel Piala Dunia Qatar
May 16, 2022
Timnas Maroko di Piala Dunia 2022
5 Pemain Kunci Timnas Maroko di Piala Dunia 2022 Qatar
May 11, 2022
Brasil vs Argentina
Resmi, Pertandingan Brasil vs Argentina di Kualifikasi Piala Dunia 2022 Zona Conmebol Digelar Ulang
May 10, 2022